Rumahweb Blog
Banner - Apa itu Enkripsi adalah - Pengertian, Manfaat, hingga Contohnya-min

Apa itu Enkripsi? Pengertian, Manfaat, hingga Contohnya

Secara sederhana, enkripsi adalah proses mengubah bentuk data dari yang semula mudah dipahami menjadi kode-kode yang sulit dipahami. Enkripsi bertujuan agar data berupa informasi yang dikirimkan atau disimpan, hanya bisa dibaca oleh penerimanya saja, dan tidak bisa dibaca oleh pihak ketiga. 

Untuk mengetahui lebih dalam tentang apa itu enkripsi hingga contohnya, Anda bisa melanjutkan untuk membaca artikel berikut!

Apa itu Enkripsi?

Enkripsi adalah proses mengubah bentuk data informasi dari yang awalnya mudah dibaca, menjadi kode-kode rahasia yang sulit dipahami. Enkripsi bertujuan agar data yang dikirim atau disimpan hanya bisa dibaca oleh pihak penerima dan tidak bisa dibaca oleh pihak ketiga.

Pesan atau data yang dikirimkan tersebut akan diubah dari plaintext menjadi ciphertext. Selanjutnya, pada sisi penerima, format ciphertext tersebut akan diubah lagi menjadi bentuk plaintext. Proses inilah yang dinamakan sebagai dekripsi. 

Enkripsi memiliki tujuan untuk mengamankan data sensitif seperti alamat email, nomor rekening, password, dan data pribadi lain yang sifatnya rahasia. Enkripsi akan melindungi data dari serangan cyber crime

Baca juga: Apa itu SSL? Bagaimana Fungsi dan Cara Mendapatkannya?

Hacker akan kesulitan mendapatkan data yang sudah terenkripsi karena data sudah diacak atau diubah menjadi kode. Enkripsi tidak hanya melindungi data website, tetapi juga proses yang terjadi di dalamnya.

Demi keamanan data-data pribadi, pastikan Anda selalu mengakses website atau melakukan transaksi pada website yang sudah menggunakan SSL, atau dianggap secure oleh browser.

Manfaat Enkripsi

Berikut adalah beberapa manfaat dari penggunaan enkripsi:

1. Melindungi Pengunjung dari Website Berbahaya

Penggunaan enkripsi adalah hal yang penting diperhatikan, salah satunya untuk melindungi pengunjung dari website berbahaya. Website yang aman tentunya akan dapat mencegah kebocoran dan pencurian data. 

Tanda bahwa suatu website sudah terenkripsi adalah adanya tanda gembok pada bagian address bar browser

Bahkan, mesin pencari seperti Google juga akan memberikan tanda peringatan pada pengunjung ketika mereka akan mengunjungi situs-situs yang belum menggunakan enkripsi. 

2. Melindungi Data

Salah satu manfaat penting enkripsi adalah kemampuannya memberikan perlindungan ganda pada data-data digital. Perlindungan yang pertama adalah membuat data menjadi ciphertext, di mana data-data tersebut akan sulit dipahami oleh orang asing atau pihak ketiga. 

Kedua, ketika data sudah dalam bentuk ciphertext, dibutuhkan kata sandi untuk membukanya. Hanya sistem atau seseorang yang memiliki kode sandi yang mampu melakukan dekripsi, sehingga data anda akan lebih aman.

3. Data Tidak Akan Berubah

Meski enkripsi membuat data sulit terbaca, namun tujuan enkripsi adalah hanya untuk membuat hacker sulit membaca data-data Anda.

Artinya, enkripsi tidak akan mengubah data yang sebenarnya. Enkripsi hanya akan melindungi data Anda agar tidak bisa seenaknya dibaca atau diubah oleh orang asing. 

4. Terlindung dari Permasalahan Hukum

Selain melindungi data Anda dan konsumen, sebagai pemilik usaha atau bisnis online, penggunaan enkripsi juga sangat penting untuk menghindari permasalahan hukum. 

Terlebih sekarang ini banyak kebijakan khusus terkait pemakaian enkripsi, misalnya standar perlindungan keamanan untuk industri keuangan (Payment Card Industry Data Security Standard/PCI DSS), atau peraturan perlindungan data umum (General Data Protection Regulation/GDPR).

Bagaimana Cara Kerja Enkripsi?

Seperti yang sudah kami sampaikan sebelumnya, enkripsi adalah proses mengubah teks atau pesan tertentu menjadi kode-kode yang sulit dipahami. Sebagai contoh, Anda akan mengirimkan pesan dengan isi “domain murah”. 

Pada saat pengiriman pesan berlangsung, kata “domain murah” akan di enkripsi ke bentuk kode acak dengan algoritma atau kata kunci tertentu menjadi misalnya “5*!Dd1%#4”. 

Nantinya, teks “5*!Dd1%#4” akan diubah kembali (dekripsi) ke bentuk plain text agar penerima dapat membaca pesan yang Anda kirimkan dalam bentuk asli, yaitu “domain murah”.

Proses enkripsi dan dekripsi ini bertujuan untuk menjaga keamanan pesan Anda, dan mencegah pihak yang tidak bertanggung jawab mengetahui isi pesan/informasi yang Anda kirimkan. 

Contoh Penggunaan Enkripsi

1. SSL pada Website

Contoh enkripsi pertama dan yang paling umum digunakan saat ini adalah SSL pada website. SSL berfungsi untuk mengamankan transaksi data antara web server dengan web browser. 

Sebagai contoh, aktivitas registrasi akun dan pembayaran di website tertentu. Ketika ingin mendaftar atau melakukan pembelian, tentu Anda mengisi form register yang berisi identitas pribadi seperti nama, alamat, nomor telepon hingga metode pembayaran.

Data-data yang Anda inputkan akan disimpan ke database website tersebut, dengan dienkripsi terlebih dahulu. Proses ini akan membuat data yang diinputkan pada website menjadi lebih aman, dan dapat terhindar dari kejahatan cyber.

Tanda website yang telah menggunakan SSL adalah munculnya icon gembok pada alamat websitenya di browser, dengan keterangan “Connection is secure”.

Bagi Anda yang memiliki website, penggunaan SSL tidak hanya bertujuan untuk mengamankan transaksi data saja. Namun berfungsi juga untuk meningkatkan kepercayaan pelanggan dan hasil pencarian di search engine.

Karenanya, gunakan SSL terbaik agar website Anda lebih aman serta dapat peringkat terbaik di Google!

2. Aplikasi Chat 

Saat ini, hampir semua aplikasi chat telah menggunakan end to end encryption atau biasa disingkat E2EE, untuk mengamankan informasi percakapan pada aplikasinya.

Sebut saja WhatsApp, Telegram, hingga Google Chat yang telah menggunakan metode enkripsi agar percakapan dari penggunanya tidak diketahui oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

3. Pada SSH

SSH adalah singkatan dari Secure Shell Connection, yang umumnya digunakan untuk mengakses hingga mengelola server secara remote.

Karena konektivitas antara aplikasi client dan server mengharuskan Anda untuk menginputkan data user dan password, maka SSH juga wajib menggunakan metode enkripsi untuk memastikan kerahasiaan data antara client dan server

Saat ini Anda telah mengetahui apa itu enkripsi, manfaat hingga contoh penggunaannya. Semoga bermanfaat!

Bermanfaatkah Artikel Ini?

Klik bintang 5 untuk rating!

Rating rata-rata 5 / 5. Vote count: 1

Belum ada vote hingga saat ini!

Kami mohon maaf artikel ini kurang berguna untuk Anda!

Mari kita perbaiki artikel ini!

Beri tahu kami bagaimana kami dapat meningkatkan artikel ini?

Domain & Hosting Gratis di Rumahweb

Ananta Fitriyani Prihatiningrum